Setelah Vaksinasi Covid-19 di Indonesia, Orang-Orang Super Kaya Akan Bertambah 67 Persen

Setelah Vaksinasi Covid-19 di Indonesia, Orang-Orang Super Kaya Akan Bertambah 67 Persen

Senin, 1 Maret 2021 08:03 WIB

Jakarta, Ntbnews.com – Indonesia diproyeksikan melampaui China dalam hal tingkat pertumbuhan kelompok crazy rich atau orang-orang super kaya, seiring peluncuran vaksin Covid-19 mendukung pemulihan ekonomi.

Laporan Kekayaan 2021 dari konsultan yang berbasis di London, Knight Frank, yang akan dirilis secara resmi Selasa (2/3), menunjukkan Indonesia diperkirakan akan mengalami kenaikan tahunan 67 persen dalam jumlah orang dengan kekayaan yang sangat tinggi selama lima tahun ke depan.

Laporan tersebut menetapkan standar sebesar US$ 30 juta, termasuk nilai tempat tinggal utama seseorang.

Lonjakan 67 persen di Indonesia akan menjadi yang paling tajam tidak hanya di Asia, tetapi juga di seluruh dunia.

“Indonesia selalu menjadi raksasa ekonomi yang tertidur di Asia dengan populasi muda yang besar dan kelas menengah yang berkembang pesat,” kata Victoria Garrett, kepala perumahan untuk Asia-Pasifik di Knight Frank.

“Ditambah dengan basis konsumsi domestik yang besar dan unicorn teknologi yang sedang berkembang, seperti Gojek, ada banyak peluang untuk menciptakan kekayaan di dalam negeri,” katanya.

India berada di daftar berikutnya dengan proyeksi tingkat pertumbuhan tahunan 63 persen, menjaga Asia tetap berada di puncak perkiraan, dengan Polandia, Swedia, Prancis dan Selandia Baru menempati posisi ketiga hingga keenam.

Baca Juga: NTB Tempati Urutan Kedelapan Provinsi dengan Persentase Terbanyak Penduduk Miskin di Indonesia

China berada di urutan ketujuh, dengan perkiraan peningkatan 46 persen pada peringkat orang super kaya.

Garrett mengatakan, negara-negara seperti Indonesia dan China, dengan pasar yang besar dan berkembang, telah menjadikan Asia sebagai pusat utama untuk menghasilkan kekayaan.

“Selama dekade terakhir, kawasan ini telah mengembangkan dan memperdalam kapabilitas teknologi dan infrastrukturnya dengan cepat, yang merupakan bagian besar dari pertumbuhan global dalam pendapatan perusahaan teknologi,” jelasnya.

“Ini telah membuat kekayaan dan bisnis di wilayah ini tumbuh secara eksponensial,” lanjutnya.

Berdasarkan wilayah, Asia memimpin dengan proyeksi pertumbuhan 39 persen pada individu dengan kekayaan sangat tinggi hingga tahun 2025. Diikuti oleh Afrika sebesar 33 persen.

Perkiraan global adalah 27 persen, dengan angka untuk Amerika Utara, Timur Tengah, Amerika Latin, dan Eropa semuanya dalam kisaran 23 persen hingga 25 persen.

Knight Frank mencatat, Asia-Pasifik sudah menjadi rumah bagi lebih banyak miliarder daripada kawasan lain, yaitu 36 persen dari total global. Pada 2025, ini akan mencakup hampir seperempat dari individu dengan kekayaan sangat tinggi di dunia.

Garrett menambahkan, meskipun Covid-19 memperlambat momentum ekonomi dunia, Asia-Pasifik secara keseluruhan telah beradaptasi dengan baik dengan tren dan peluang baru, memperkuat pijakannya sebagai pusat kekayaan.

“Sekarang dengan vaksin yang disebarkan di seluruh dunia, individu dengan kekayaan sangat tinggi di Asia-Pasifik jauh lebih optimis dalam pemulihan,” katanya.

Setelah 2020, negara-negara di kawasan ini diperkirakan akan lebih baik tahun ini. Penyedia data, penelitian, dan analitik Fitch Solutions mencatat dalam laporan awal bulan ini bahwa ekonomi terbesar di Asia harus berkinerja relatif baik.

“China, di mana kami memperkirakan pertumbuhan 10,2 persen pada 2021 menyusul perlambatan 2,3 persen pada 2020, akan menjadi ekonomi berkinerja terbaik di Asia,” demikian laporan Fitch.

“Kami memperkirakan India, ekonomi terbesar kedua di kawasan itu, akan melakukan pemulihan sebesar 9,5 persen menyusul perkiraan kontraksi 8,6 persen pada 2020,” jelasnya.

Indonesia mengharapkan produk domestik bruto tumbuh antara 4,5 persen dan 5,5 persen tahun ini, setelah kontraksi hampir 2,1 persen pada 2020. Pada Januari, Indonesia memulai kampanye vaksinasi besar-besaran yang bertujuan untuk menyuntik 181 juta orang (70 persen dari total populasi) pada Maret 2022.

Baca Juga: JK: Kasus Positif Covid-19 di Indonesia Akan Mencapai Dua Juta pada Akhir April

Meskipun beberapa dompet di negara ini mungkin bertambah gemuk, ketidakpastian tetap ada.

“Pada 2021, kami mempertahankan pandangan hati-hati kami tentang kecepatan pemulihan permintaan domestik,” tulis Sung Eun Jung, ekonom di Oxford Economics, dalam laporan tentang Indonesia yang dikeluarkan awal bulan ini.

“Pengetatan kembali pembatasan mobilitas di pulau Jawa dan Bali pada Januari akan menyebabkan melemahnya momentum pemulihan konsumsi swasta,” katanya.

Sementara itu, pusat kekayaan Asia Tenggara, Singapura, memperkirakan pertumbuhan PDB 4 persen hingga 6 persen untuk tahun ini, setelah mencatat kontraksi tahunan 5,4 persen.

Survei global Knight Frank terhadap lebih dari 600 bankir swasta, penasihat kekayaan, dan kantor keluarga, yang dilakukan pada kuartal sebelumnya, menemukan lebih dari 80 persen responden di kawasan Asia-Pasifik memperkirakan kekayaan klien mereka akan meningkat secara signifikan tahun ini.

Garrett menekankan, dengan “optimisme vaksin”, mereka yang disurvei dari pasar terkemuka di kawasan seperti China daratan, Singapura, Korea Selatan, dan Taiwan melihat sebagian besar responden mengharapkan pertumbuhan kekayaan pada 2021: sekitar 90 persen.

“Perlu dicatat juga, pasar yang kesulitan karena wabah seperti India, Malaysia, dan Filipina juga mengantisipasi pertumbuhan kekayaan,” ujarnya.

“Menunjukkan kekuatan dan kepercayaan dalam pertumbuhan kekayaan yang berkelanjutan di Asia,” beber Garrett. (mp/ln)