Kontroversi “Penobatan” Negara-Negara yang Tak Pernah Kalah Perang

Kontroversi “Penobatan” Negara-Negara yang Tak Pernah Kalah Perang

banner-single
Senin, 8 Maret 2021 22:03 WIB

Jakarta, Ntbnews.com – Sejarawan sering membuat lelucon tentang negara-negara seperti Prancis, Italia, Austria, dan Mesir karena berada di pihak yang kalah dalam sejumlah perang.

Menariknya, Jerman tidak mendapatkan perlakuan yang sama meskipun berada di pihak yang kalah dalam kedua Perang Dunia. Sementara Prancis pada akhirnya berada di antara pemenang keduanya, bahkan Italia menjadi pemenang Perang Dunia Pertama.

Kemudian muncul pertanyaan tentang negara mana yang tidak pernah kalah perang. Di YouTube dan Facebook ada banyak yang mencoba untuk memperdebatkan mengapa negara-negara tertentu termasuk dalam daftar tersebut.

Namun, ada beberapa masalah. Pertama, Amerika Serikat (AS) umumnya tidak ada dalam daftar tersebut. AS dinilai kalah dalam Perang Vietnam karena lawannya, Vietnam Utara, menaklukkan Vietnam Selatan.

Banyak dari daftar itu memasukkan Australia sebagai negara yang tidak pernah kalah perang. Tetapi itu meragukan karena Australia juga mendukung Republik Vietnam (Vietnam Selatan) dan melepaskan pasukannya sebelum akhir yang pahit. Mengingat fakta itu, sulit untuk menerima Australia secara teknis bukan salah satu negara non-pemenang.

Mungkin begitulah cara daftar-daftar itu dituliskan, di mana masing-masing menyebut negara-negara yang tidak pernah “kalah” perang, dan konflik yang berakhir dengan ketidakjelasan tak dianggap sebagai kekalahan.

Mengingat fakta itu, AS seharusnya masuk dalam daftar negara yang tidak pernah kalah perang. Selain kematian tragis para prajurit yang bertugas di Vietnam, dan biaya peralatan, Amerika secara teknis tidak mengalami kerugian. Negara itu tidak menyerahkan wilayah dan tidak membayar pampasan perang.

Vietnam

Ada banyak masalah dengan argumen apa pun yang menunjukkan bahwa Vietnam tidak pernah kalah perang, dan ini adalah masalah meletakkan segala sesuatunya dalam perspektif. Benar Vietnam adalah negara modern yang memperoleh kemerdekaan dari Prancis setelah Perang Indochina Pertama pada 1954.

Selain itu, Vietnam Utara yang komunis mencapai tujuan utamanya untuk mengalahkan Vietnam Selatan dan mempersatukan negara, dan itu terjadi setelah kekuatan militer Amerika mundur.

Kemudian ada fakta, Vietnam memperoleh kemerdekaan dari Prancis, yang juga berarti telah diambil alih oleh kekuatan lain. Dalam hal itu, Prancislah yang telah menguasai wilayah tersebut sejak tahun 1880-an.

Meskipun secara teknis bukan pemerintahan yang sama, Kekaisaran Vietnam dibangun kembali pada 1945 hanya untuk digulingkan oleh Prancis.

Argumen dibuat bahwa mereka bukan pemerintah yang sama dan Vietnam modern tidak sama dengan Kekaisaran Vietnam, tetapi kasus yang sama dapat dibuat untuk Austria modern atau banyak negara lain.

Lebih penting lagi, Republik Sosialis Vietnam berperang di perbatasan dengan Republik Rakyat China pada awal 1979. Sementara kedua belah pihak mengklaim kemenangan, Vietnam-lah yang kehilangan lebih banyak wilayahnya pada 1973. Dengan kata lain, sulit untuk menempatkan Vietnam dalam kategori tak terkalahkan.

Korea Utara

Klaim meragukan lainnya pada banyak daftar adalah bahwa Korea Utara tidak pernah kalah perang, tetapi itu adalah masalah teknis lain karena Perang Korea tidak pernah berakhir secara teknis. Jika Korea Utara tidak kalah, maka Korea Selatan harus berada di kolom pemenang juga.

Namun, intinya masih diperdebatkan. Kekaisaran Korea berada di bawah kekuasaan China dari abad kelima belas hingga akhir abad kesembilan belas. Kemudian pada 1905 menjadi protektorat kolonial Jepang, diikuti oleh aneksasi langsung oleh Jepang pada 1910.

Namun, seperti Vietnam, sulit untuk mempertimbangkan bahwa bangsa tidak pernah kalah perang saat tanah dan orang-orang telah benar-benar berada di bawah kendali kekuatan lain selama beberapa dekade atau lebih.

Kanada

Lebih mudah untuk menerima bahwa Kanada tidak pernah kalah perang, bukan? Sementara milisinya memainkan peran kecil dalam Perang 1812 melawan AS, yang berakhir imbang.

Kanada tidak benar-benar mengirim militernya ke luar negeri dalam konflik yang lengkap sampai tahun 1899 selama Perang Anglo-Boer Kedua.

Meskipun telah mengirim beberapa pasukan untuk mendukung ekspedisi Sudan pada 1882, yang berakhir dengan kegagalan pasukan Anglo-Mesir, itu secara teknis bukanlah perang besar-besaran. Tetapi masih merupakan kekalahan. Baru pada 1896, Inggris dan sekutu Persemakmuran mereka untuk “menaklukkan kembali” Sudan.

Kanada terus mengambil bagian dalam Perang Boer, Perang Dunia Pertama, Perang Dunia Kedua, dan Perang Korea. Sementara itu, Kanada telah mengirimkan unit untuk mengambil bagian dalam perang global melawan teror (GWOT) termasuk di Afghanistan dan Irak.

Bergantung pada bagaimana yang satu itu dikategorikan akhirnya akan menentukan apakah “rekam jejak yang sempurna” Kanada berlanjut.

Namun, itu pun bukan tanpa masalah. Faktanya, Montreal dan Quebec, bersama dengan sebagian besar bagian timur negara itu, pernah menjadi bagian dari Prancis Baru dan ditaklukkan oleh Inggris selama Perang Prancis dan India pada 1760-an. Setidaknya ada beberapa tanda bintang dalam rekor tak terkalahkan Kanada. (mp/ln)