Israel Layangkan Gencatan Senjata, Kepercayaan pada Zionis Kian Terkikis

Israel Layangkan Gencatan Senjata, Kepercayaan pada Zionis Kian Terkikis

Sabtu, 22 Mei 2021 19:05 WIB
Ilustrasi

Tel Aviv, Ntbnews.com – Media Israel melaporkan tentang “pengakuan Israel atas kurangnya intelijen di Gaza,” dan mengindikasikan bahwa “akan ada ketidakpercayaan terhadap apa yang dikatakan perdana menteri, dan yang terburuk adalah hilangnya kepercayaan pada lembaga keamanan.”

Koresponden militer ke Channel 13, Or Heller menyatakan, ada rekor jumlah peluncuran roket dari Gaza, setidaknya terdapat 4.360 roket yang ditembakkan oleh perlawanan Palestina.

Heller juga menyinggung bahwa perlawanan Palestina selama 51 hari Operasi Hard Cliff pada 2014, menembakkan 4.600 roket dan mortir. Sementara perang baru-baru ini, 4.360 roket ditembakkan hanya dalam 11 hari. Hal ini dinilainya sebagai rekor.

Dia menambahkan, “Perwira senior di tentara Israel mengakui bahwa mereka tidak menangani dengan baik masalah granat berpeluncur roket, meskipun tujuan utamanya adalah menemukan lubang peluncuran dan menghancurkan gudang. Tetapi pada akhirnya tidak ada informasi intelijen yang cukup tentang rudal untuk semua layanan keamanan.”

Channel 13 melaporkan pengakuan Israel atas kurangnya informasi intelijen tentang roket Hamas, dan kegagalan untuk menanganinya.

Sementara itu, mantan Wakil Ketua Dewan Keamanan Nasional, Eran Etzion, dalam sebuah wawancara dengan media Israel yang dikutip oleh Al-Mayadeen, mengomentari kegagalan “Israel” dalam operasi militer melawan Gaza.

Ia mengatakan, “Iran dan Hizbullah melihat bahwa sebuah organisasi kecil di Jalur Gaza, dengan hampir nol bantuan asing, dan tanpa kekuatan udara, menahan Israel selama 12 hari di bawah tembakan terus-menerus, dengan jangkauan dan kekuatan yang belum pernah terjadi sebelumnya.”

Mengenai pertanyaan tentang bagaimana Israel keluar dari pertempuran, Etzion menegaskan, hal itu muncul dalam kegelapan yang sangat buruk dan kalah. Israel memasuki perang ini karena alasan yang salah.

Dia menekankan, akan ada ketidakpercayaan pada apa yang dikatakan perdana menteri, dan yang terburuk adalah hilangnya kepercayaan pada lembaga keamanan.

Etzion melanjutkan, dalam permainan strategis, Yahya Sinwar, kepala gerakan Hamas di Gaza, telah menjadi presiden Kota Gaza.

Ia ingin menjadi pemimpin rakyat Palestina, dan wali kota Yerusalem, yang menghubungkan Gaza dengan Yerusalem dan Gaza dengan Tepi Barat, dan menyebabkan masalah bagi Israel.

Sementara itu, Jenderal Amos Yadlin, kepala Institut Riset Keamanan Nasional, mengatakan dalam sebuah wawancara dengan media Israel, gencatan senjata harus sesuai dengan persentase pencapaian tujuan tentara Israel. Namun, Hamas memberikan pukulan telak.

Dia melanjutkan, ada perasaan pahit di antara orang-orang Israel karena tidak ada kemenangan atas Hamas.

Seperti yang Yadlin tanyakan, “Apakah kita tidak sabar? Hamas melihat sepuluh tahun ke depan, dan kita, jika berita keempat tidak cocok dengan berita keenam, kita merasakan tekanan.”

Perlu diketahui bahwa para ahli dan komentator Israel telah mengkritik pemerintah Israel, presiden, serta Perdana Menteri Benjamin Netanyahu, atas cara gencatan senjata dan bagaimana gencatan senjata diambil dan diumumkan. (arn/ln)