Hamas Hancurkan Kredibilitas Israel dalam Enam Hari Perang

Hamas Hancurkan Kredibilitas Israel dalam Enam Hari Perang

Senin, 17 Mei 2021 20:05 WIB
Editor Raialyoum, Abdel Bari Atwan. (Arrahmahnews.com)

Palestina, Ntbnews.com – Editor Raialyoum, Abdel Bari Atwan, mengaku melihat video ratusan pemukim Israel melarikan diri dengan panik sambil mengenakan pakaian renang. Baik wanita, pria maupun anak-anak mencari perlindungan setelah ratusan roket perlawanan yang datang dari Jalur Gaza jatuh seperti petir di Tel Aviv sebagai pembalasan atas keluarga “Abu Hatab” dan sepuluh anggota keluarganya, termasuk delapan anak.

Ia kemudian bertanya, apakah negara adidaya “Israel”, seperti yang dibanggakan Netanyahu kepada dunia, dan apakah negara ini masih dapat bertahan?

Kata dia, beberapa bulan yang lalu, Israel dan beberapa sekutu baru mereka—negara-negara Arab—merayakan “perdamaian Abraham”, percaya bahwa perjuangan bangsa Palestina telah mati, rakyatnya menyerah, dan mengibarkan bendera putih.

Israel akan menjadi alternatif untuk melindungi negara-negara Arab. Namun, semburan rudal-rudal Palestina yang “diberkati” mengungkap kesalahan penilaian itu, mengungkap kegagalan militer dan intelijen mereka, serta mendorong lebih dari tujuh juta pemukim Yahudi untuk tinggal di tempat penampungan, yang dipimpin oleh pasukan keamanan, Benjamin Netanyahu dan anggota pemerintahannya.

Israel berperang dan membunuh, serta menyakini dirinya di atas segalanya, dan tidak akan ada kekuatan yang akan mengalahkannya, karena rudal perlawanan “tidak masuk akal” atau “pipa” dengan jangkauan tidak lebih dari satu kilometer dan tanpa hulu ledak besar.

Nyatanya, lanju dia, misil-misil perlawanan Palestina mencapai setiap wilayah dan kota-kota di Israel, membalikkan semua persamaan kekuatan dan pencegahan, serta mengubah semua kondisi.

Setelah 73 tahun, Israel tidak memiliki bandara yang aman untuk pertama kalinya sejak didirikan. Semua pesawat dari negara-negara Arab yang menjadi sekutunya tidak menemukan tempat pendaratan, dan para duta besar tidak menemukan cara untuk melarikan diri dari misil perlawanan untuk menyelamatkan hidup mereka dan kembali ke negaranya.

“Kami mengikuti media Israel setiap hari, dan nada yang luar biasa hari ini menegaskan bahwa impian Zionis telah runtuh. Tentara Israel yang tak terkalahkan hanyalah mitos belaka. Aliansi perlawanan yang diwakili oleh Hamas dan dipimpin oleh Muhammad al-Deif meraih kemenangan kurang dari enam hari setelah dimulainya pertempuran,” katanya.

Ia menegaskan, sayap militer Hamas siap untuk melanjutkan perang, dan meluncurkan rudal selama enam bulan secara konstan, mengecoh kubah besi dengan baik dan ini menjelaskan mengapa pemerintah AS bergegas ke Kairo dan Doha memohon untuk menghentikan semburan misil secepat mungkin.

Poros perlawanan yang dipimpin Hamas telah menjadi pendukung dan pelindung rakyat Palestina, kehormatannya, dan tanah sucinya. Sementara militer Israel yang dibungkus dengan superioritas palsu telah dikalahkan oleh persamaan kekuatan baru, serta mengungkap kegagalan intelijen terbesar dalam sejarah sebuah negara yang memperdagangkan keamanan dan kemampuan militernya untuk seluruh dunia.

Poros perlawanan dan faksi-faksinya sedang membangun kredibilitas baru, melakukan apa yang diucapkan, mengimplementasikan ancamannya, dan meraih kesuksesan yang belum pernah terjadi sebelumnya dalam pertempuran dan perang psikologis.

“Hingga orang-orang kami di Tepi Barat menari dengan gembira di atas setiap lubang roket mendarat di tanah pendudukan,” ujarnya.

Atwan mengatakan, gerakan Fatah memimpin organisasi pembebasan di Venesia, mundur ke belakang karena pemimpinnnya melayani koordinasi keamanan dan perlindungan pendudukan dan pemukimnya, serta bertaruh pada negosiasi dan kepercayaan pada penjajah.

Aliansi perlawanan Hamas membalikkan keadaan dengan rudal, mempekerjakannya secara kompeten untuk melindungi Al-Aqsa, memulihkan martabat bangsa, dan memiliki kemauan dan keberanian untuk berperang. Ini adalah aturan baru yang berlaku sekarang. Orang-orang Palestina dan negara-negara Arab mendukungnya.

“Biarkan Zionis menghancurkan menara yang mereka inginkan di Gaza, untuk menutupi kekalahan dan hilangnya akal mereka, karena reruntuhan itu akan disusun dan menara akan terbangun kembali merangkul langit,” tegasnya.

Namun, lanjut dia, yang sulit untuk dibangun kembali adalah runtuhnya impian Zionis, supremasi militer, hidup dalam keamanan dan stabilitas di tanah yang dirampas.

“Namanya Palestina. Seluruh Palestina. Dan hari-harinya ada di antara kita,” tutup Atwan. (arn/ln)